Striker Inter Milan Kembali Menyerang Gary Neville

Striker Inter Milan Kembali Menyerang Gary Neville

Sbobet88.web.id – Romelu Lukaku membalas kritik dari Gary Neville dengan mengatakan pakar harusnya tidak mempertanyakan keprofesionalan yang ia miliki.

Striker Belgia berusia 26 tahun ini juga disebut “gemuk” oleh mantan bek Manchester United di Twitter.

Lukaku meninggalkan klub Old Trafford musim panas ini untuk bergabung dengan klub Serie A Inter Milan seharga £ 74 juta dengan kontrak lima tahun.

“Jangan mempertanyakan profesionalisme saya,” kata Lukaku kepada BBC Sport. “Aku hidup untuk permainan ini. Aku di rumah sepanjang waktu. Aku mencoba melakukan segalanya untuk meningkatkan.”

Mantan striker Chelsea dan West Brom Lukaku bergabung dengan United dari Everton dengan nilai £ 75 juta pada tahun 2017, mencetak 42 gol dalam 96 pertandingan untuk klub – tetapi hanya mengelola 15 musim lalu.

Dan, setelah penunjukan Solskjaer, yang menggantikan Jose Mourinho yang dipecat Desember lalu, ia berjuang untuk masuk ke tim dengan Marcus Rashford lebih disukai di depan.

Lukaku menungkap, “Dia (Neville) dapat berbicara tentang kebugaran saya tetapi dia seharusnya tidak pernah mengatakan apa pun tentang profesionalisme saya, bahwa saya tidak bekerja cukup keras. Itu adalah sesuatu yang tidak bisa dia katakan. Semua pelatih yang saya miliki mengatakan hal yang sama tentang saya.

“Apa yang dikatakan Ole Gunnar Solskjaer ketika saya berada di tempat latihan? Apa yang dia katakan? Bahwa saya selalu bekerja keras dan selalu melakukan yang terbaik untuk mencoba dan meningkatkan diri saya. Sama dengan Jose Mourinho dan Roberto Martinez. Sekarang Antonio Conte akan mengatakannya .

“Tahun lalu hanya tahun yang buruk. Itu terjadi di sepakbola. Anda hanya harus pindah. Saya tidak akan duduk di sini dan bereaksi secara negatif. Kita sudah dewasa. Ia seorang pakar. Ia dibayar untuk mengatakan hal-hal semacam ini. Saya dibayar untuk bermain sepak bola. Saya hanya ingin melakukan yang terbaik untuk Inter Milan. Itu saja.”

Langkah Lukaku berarti ia menjadi pemain termahal ketiga oleh klub Serie A setelah duo Juventus Cristiano Ronaldo (£ 99,2 juta) dan Gonzalo Higuain (£ 75,3 juta).

Dia bergabung dengan klub yang terakhir memenangkan trofi pada 2011 ketika Inter mengklaim Piala Italia, sementara saudaranya Jordan bermain di liga untuk Lazio.

“Aku menyebut diriku murid dari permainan,” kata Lukaku. “Saya mencoba menonton sebanyak mungkin pertandingan. Sisi taktis adalah hal yang paling penting untuk saya perbaiki. Saya berusia 26 – saya ingin memperbaiki berbagai aspek permainan saya.

“Ketika saya tumbuh dewasa, Italia memiliki Ronaldo, Adriano dan Zlatan Ibrahimovic. Mereka adalah tiga pemain yang saya anggap sebagai anak-anak. Bagi saya itu sangat menarik.

“Adik saya bermain di sini. Bermain di Inter Milan adalah berkah bagi saya. Ini adalah klub dengan sejarah besar. Itu lapar dan ingin berkembang dan bermain dengan baik. Saya berada pada tahap di mana saya membutuhkan tantangan baru. Ini satu datang pada waktu yang tepat. ”

Ditanya apa yang salah di United, Lukaku berkata, “Saya tidak tahu. Saya tidak mencoba untuk menoleh ke belakang. Cara saya melihatnya adalah bahwa saya mengalahkan semua rintangan.

“Berasal dari tempat saya berasal, tumbuh dengan cara yang saya lakukan, saya pikir saya bisa mengalahkan peluang. Tidak ada yang mengira saya akan melakukan langkah-langkah yang saya miliki dalam hidup saya sebagai pemain sepakbola profesional, hanya saya dan keluarga saya.”

“Bagi saya, pengalaman Manchester United adalah sesuatu yang saya syukuri – bukan yang baik karena kami tidak menang dan saya ingin menang dengan klub – tetapi mereka memberi saya kesempatan.

“Saya harus bermain untuk salah satu klub terbesar di dunia, jadi saya akan selalu menghormati mereka. Pada akhirnya, saya pikir lebih baik bagi saya untuk pindah dan mencoba berbagai hal.

“Saya berharap mereka baik untuk masa depan. Sekarang saya berada di jalur saya sendiri dan saya sangat senang di Serie A.”

“Aku benar-benar percaya Sanchez akan berhasil untuk kita.”

Awal bulan ini, Lukaku mengatakan dia, gelandang Prancis Paul Pogba dan Chili Alexis Sanchez dijadikan kambing hitam setelah musim buruk United di mana mereka finis di urutan keenam di Liga Premier dan mengakhiri kampanye kedua berturut-turut tanpa trofi.

Sanchez, yang bermain di Italia untuk Udinese, sejak itu bergabung dengan Lukaku dengan status pinjaman di Inter, sementara desas-desus bertahan tentang masa depan Pogba di klub.

“Itulah perasaan saya saat itu,” kata Lukaku. “Jika kamu menoleh ke belakang, aku tidak salah. Yang penting tentangku adalah aku selalu mengatakan yang sebenarnya. Apa yang aku pikirkan adalah apa yang akan aku katakan. Itu yang aku rasakan. Itu yang aku lihat.

“Tapi aku tidak bisa selalu melihat ke belakang dan mengatakan ini dan ini dan ini terjadi dan Ole bukan manajer yang tepat untukku. Aku tidak bisa melakukan itu. Aku dan Ole mencoba bekerja sama tetapi pada satu titik aku harus jujur ​​padanya. Dia juga jujur ​​dengan saya. Kami menemukan kesepakatan. Saya ingin pergi. Dia mengerti mengapa saya ingin pergi.

“Ini adalah sesuatu yang saya akan selalu berterima kasih padanya untuk itu. Kami memiliki percakapan pria ke pria. Saya mengatakan kepadanya bagaimana perasaan saya dan dia mengerti. Dia akan selalu mendapatkan respek besar dari saya dan perlindungan besar-besaran.

“Itu adalah langkah yang baik untuk Sanchez. Dia pernah bermain di liga ini sebelumnya. Orang-orang di sini mengenalnya. Di Liga Premier dia melakukannya dengan sangat baik ketika dia di Arsenal.

“Dia mengalami masa sulit di Manchester United. Datang ke sini adalah langkah yang tepat, di ruang ganti yang bagus, di mana manajer menginginkan pemenang yang benar-benar dapat membantu tim. Dia akan menjadi bagian dari itu.

“Dia akan menambah banyak kompetisi ke skuad yang sudah kita miliki. Sekarang terserah dia untuk menunjukkannya. Saya benar-benar percaya dia akan melakukannya dengan baik untuk kita. Kami di sini untuk membantunya. Mudah-mudahan, dia dapat menambahkan percikan kecil itu ke tim kami. “

Like
Like Love Haha Wow Sad Angry