Boxer Patrick Day Meninggal Dunia

Boxer Patrick Day Meninggal Dunia

Sbobet88.web.id – Empat hari setelah jatuh pingsan dalam pertarungan gelar kelas welter super, Patrick Day, mantan juara New York Golden Gloves dan asli Long Island, meninggal pada hari Rabu (16/10).

Patrick Day (27) telah dalam keadaan koma sejak Sabtu malam (12/10), ketika ia jatuh ke kanvas dan memukul kepalanya setelah lawannya, Charles Conwell, seorang Olimpiade 2016, mendarat beberapa pukulan di putaran ke-10 dan terakhir AS mereka. bertarung di Chicago.

Kematiannya diumumkan oleh Lou DiBella, promotor untuk Day dan Conwell.

“Sangatlah sulit untuk menjelaskan atau membenarkan bahaya dari tinju pada saat seperti ini,” tulis DiBella di websitenya pada hari Rabu (16/10). “Ini bukan waktu di mana memberikan pernyataan itu pantas, atau jawabannya sudah tersedia. Namun, ini adalah waktu untuk mengajak bertindak. ”

“Meskipun kami tidak memiliki jawaban,” lanjutnya. “Kami tentu tahu banyak pertanyaan, memiliki sarana untuk menjawabnya, dan memiliki kesempatan untuk menanggapi secara bertanggung jawab dan sesuai dan membuat tinju lebih aman bagi semua yang berpartisipasi. Ini adalah cara kita untuk menghormati warisan Sbowin.”

Pada hari Senin (14/10), Conwell memposting surat terbuka ke Patrick Day di Instagram, mengatakan ia tidak pernah bermaksud melukainya dan sedang mempertimbangkan untuk berhenti bermain tinju.

Patrick Day, yang dijatuhkan tiga kali selama pertarungan di Wintrust Arena, setidaknya petinju profesional ketiga yang meninggal tahun ini setelah menderita cedera otak traumatis di atas ring.

Pada bulan Juli, Maxim Dadashev, seorang petarung Rusia berusia 28 tahun, meninggal empat hari setelah pertarungan kelas welter ringan di Maryland. Dua hari kemudian, Hugo Alfredo Santillán, seorang Argentina berusia 23 tahun, meninggal setelah pingsan di akhir pertarungan ringan di dekat Buenos Aires.

Kematian mereka menimbulkan pertanyaan di kalangan regulator tinju tentang kesejahteraan pejuang, yang sering mengalami dehidrasi sehingga mereka dapat menambah berat badan. Para ahli medis mengatakan bahwa dehidrasi dapat melukai organ-organ vital dan membuat otak kurang terlindungi dari cedera.

Federasi Tinju Internasional / Asosiasi Tinju Amerika Serikat, yang bermarkas di Springfield, N.J., tidak segera menanggapi permintaan komentar pada hari Rabu.

Conwell, yang 11-0 dengan delapan KO, mengatakan dalam postingan Instagramnya bahwa ia diliputi rasa bersalah.

“Aku tidak pernah bermaksud agar ini terjadi padamu,” tulis Conwell. “Yang saya inginkan adalah menang. Jika saya bisa mengambil semuanya kembali, saya akan – tidak ada yang pantas untuk ini terjadi pada mereka. Saya memutar ulang pertarungan berulang-ulang di kepala saya berpikir bagaimana jika ini tidak pernah terjadi dan mengapa itu terjadi pada Anda. “

Conwell melanjutkan, “Saya berpikir untuk berhenti tinju tetapi saya tahu itu bukan yang Anda inginkan.”

Day lahir pada 9 Agustus 1992, dan dibesarkan di Freeport, N.Y., menurut profilnya di situs web DiBella. Rekor tinju adalah 17-4-1 dengan enam KO, dan ia adalah tim Olimpiade berganti pada 2012. Pada 2017, ia memenangkan W.B.C. Kejuaraan Benua Amerika, yang ia tindak lanjuti dengan I.B.F. Intercontinental Championship pada 2019, kata biografinya.

Dia adalah anak bungsu dari empat putra yang lahir dari imigran Haiti dan mulai berlatih menggunakan karung tinju Everlast di garasi tetangga, Joe Higgins, seorang pensiunan petugas pemadam kebakaran Kota New York yang kehilangan seorang saudara laki-laki, Timothy, dalam serangan teroris 11 September terhadap World Trade Center, menurut profil ESPN Day.

Hari adalah murid terbaik Higgins di Freeport P.A.L., atau Police Athletic League.

Dalam profil itu, Higgins, yang memiliki dua operasi tenggorokan dan PTSD setelah menanggapi situs World Trade Center, memuji Hari dengan menyelamatkan hidupnya.

Like
Like Love Haha Wow Sad Angry